DJ atau PRODUCER ?

Kamis, 17 Maret 2016, Tips & Trik

POJOKAN KAMAR BARENG SATRIA PERDANA

 

Akhir 2014 sampai sepanjang 2015 kemarin, kalo dateng ke pensi-pensi sekolah atau acara kampus, pasti ada deh seenggaknya satu-dua performer DJ. Sayangnya seringkali ditemukan dan terlihat DJ-DJ ini adalah DJ "flashdisk" atau "tawuran". 

 
Jadi tuh mereka mainnya cuma nge-play aja atau ya si DJ ini main beneran di tengah panggung, tapi temen-temennya sok-sok ngeramein panggung dengan semprot-semprotin penonton pakai air. Bebas-bebas aja sih, tapi kok agak gimana gitu ya....
 
Well, buat lo yang mungkin pengen jadi DJ, lebih baik jangan deh. Iya, jangan jadi DJ. Daripada jadi DJ mendingan lo jadi produser deh. Sepengalaman gue ngobrol dan wawancara dengan beberapa DJ (termasuk mahasiswa yang sekolah musik) atau grup EDM, dengan lo nge-produce musik, otomatis lo juga bisa jadi DJ , tapi akan lebih paham gimana memainkan turntable dan tentu aja bisa belajar gimana bikin musik. Nggak cuma nge-mix lagu satu dengan lainnya atau ngecilin volume lagu.
 
Umumnya, ketika lo belajar jadi DJ, lo emang akan lebih banyak belajar gimana menjadi DJ. Seperti gimana nentuin beat dan segala macamnya. Tapi untuk jadi produser, based on cerita dari obrolan bersama Dmust Akira dan Aydra secara terpisah beberapa waktu lalu, memang akan makan waktu lama, tapi keuntungannya banyak banget.
 
"Ada produser, ghost producer yang nggak banyak orang tau, dia itu tinggal di Jawa, kalo nggak salah Malang, dia itu bikin lagu-lagu untuk beberapa musisi," ujar Aydra dalam sebuah obrolan beberapa waktu lalu.
 
Lain lagi sama Dmust, menurutnya dengan jadi produser, kita bisa ngeksplor banyak banget berbagai macam sound musik. "Kalo bisa nge-produce musik sendiri, itu lebih keren lho," katanya waktu dihubungi via telepon beberapa waktu lalu.
 
Bukan maksud menyindir kemauan lo buat jadi DJ itu cemen. Tapi daripada jadi DJ doang, mending sekalian jadi produser juga kan. Ya nggak? Nanggung boi kalo lo pengennya jadi DJ aja.
 
Kalau jadi produser, tentunya lo akan bisa kenal lebih banyak orang, baik itu musisi atau produser musik lainnya. Udah begitu, mungkin buat lo yang tadinya nggak bisa main gitar atau piano, jadi mau nggak mau belajar buat main alat musik, buat cari feeldan sound musik yang kira-kira sesuai sama kemauan lo.
 
Sederhananya gini deh, coba aja liat Skrillex, yang baru bawa balik Piala Grammy Awards 2016 kemarin. Dia itu produser musik, bukan sekedar DJ. Awalnya dia emang anak band beraliran emo, From First To Last, sebelum memulai karir jadi DJ/Producer. Keuntungannya banyak banget dia, karena udah paham musik duluan. Tapi pelan-pelan dia mulai coba-coba bikin musik sendiri, carisound yang aneh-aneh, eksplor sana-sini, baru deh, jadi seorang Skrillex yang kita kenal dan lihat sekarang di Jack U.
 
Yang bisa kita ambil dari Skrillex apa? Singkat kata kalo mau jadi musisi (mungkin buat lo, kalo lo mau jadi DJ), mesti totalitas. Akan lebih mudah kalo lo tau musik dulu dan banyak denger dan nonton acara musik sana-sini, sebelum akhirnya lo mutusin jadi DJ/Produser. Biar pas temen lo ngeliat lo jadi DJ tuh, pada kagum. Bukan malah "Ah lo mah nge-play musik doang yang ada di flashdisk".
 
Yaaa... mungkin tulisan ini agak sotoy, tapi kayaknya buat lo yang pengen jadi DJ/Produser di usia muda (apalagi lo masih SMP-SMA kali ya), jangan sampai salah arah dan tuntunan. Banyakin referensi itu perlu, tanya sana-sini jangan malu, dateng ke gigs atau acara musik juga kudu dibanyakin. 
 
Siapa tau kan pas cita-cita lo ini terwujud, nggak lama bisa sepanggung deretan musisi keren di salah satu acara EDM terbesar di Indonesia atau festival musik yang hits gitu. Aamiin...
 
 
 
 
 
-- 
Satria Perdana
 
Content Writer
 
Hello Sehat (Hello Health Group)

Twitter : @satriaaperdanaa
Instagram : @satriaperdanaa
Nocturn

Nocturn

Salah satu owner infopensi yang punya motto : "Brutal tapi takwa"
4499 kali dibaca
Bagiin ke temen

Merchandise

T-Shirt Murder Miles Throat
T-Shirt Murder Miles Throat
IDR 160.000
IDR 135.000