Kesalahan panitia pensi terhadap media partner

Sabtu, 02 April 2016, Artikel

POJOKAN KAMAR BARENG SATRIA PERDANA

 

 

Setelah absen sekitar 2 minggu (kayaknya), akhirnya ada kesempatan dan ide buat nulis lagi. Mungkin judul di atas ada benernya deh pas gue memutuskan buat nulis tentang ide ini.

 
Berdasarkan obrolan sama temen-temen yang sering liputan ke pensi dan terlibat sama temen-temen yang masih pelajar alias SMP-SMA, gue jadi mikir. Beneran nggak sih anak-anak jaman sekarang tuh males baca? Males cari informasi? Nggak tau caranya bersopan santun sama orang yang lebih tua atau udah bekerja? Beneran nggak sih anak-anak SMA tuh kalo ngechat buat ngajakin kerja sama media partner atau sponsor itu isinya template semua dan nggak pake kenalan dulu? Beneran nggak sih anak-anak SMA jaman sekarang kebanyakan makan mecin? 
 
Well, banyak sebenernya pikiran-pikiran berupa pertanyaan kayak tadi. Cuma based on my experience, gue pribadi waktu masih nulis dan jadi reporter di salah satu media remaja terbesar di Indonesia, cukup sering ngerasain dan ketemu anak-anak SMA yang emang tergambar seperti beberapa pertanyaan tadi.
 
Contohnya nih, pernah gue ditanyain via LINE/Whatsapp sama salah satu anak SMA yang berlokasi di Jakarta Timur, yang isi percakapannya kurang lebih seperti di bawah ini :
 
A: "Halo, selamat siang kak. Apa benar ini kak Satria dari majalah H$#?" 
Gue: "Iya bener. Ini siapa?"
A: "Ini beneran kan di majalah H$&. Majalah yang suka bikin acara di Senayan itu?"
Gue: "Iya kok. Ada apa ya?"
A: "Oh, bener. Kita dapet nomer kakak dari InfoPensi. Katanya kakak di majalah H*&. Kita mau ajuin media partner, blablabla.... Tapi bener kan kakak di majalah H(&?"
Gue: "...."
 
Dalam hati gue mikir, ini anak udah tau dapet kontak yang bener ya. Malah nanya melulu, padahal udah berkali-kali dikasih tau bener. Belum lagi kalau ada anak SMA yang kadang kala nanyain artis ini itu, terus minta kontaknya ke gue. Emangnya nggak pernah ngecek Twitter atau Instagram bandnya apa ya?
 
Ada salah satu panitia pensi sekolah ternama di Jakarta Selatan, sekitar awal tahun 2015 lalu dia minta saran buat nama-nama artis/band keren yang bisa meramaikan acara sekolah tersebut. Giliran disuruh ngecek Twitter, alasannya "Gue udah nggak main Twitter kak." atau "Emang ada ya nomer kontaknya di IG?"
 
Hellooooo.... Gila lo, gengsi banget men. Padahal media sosial satu itu informasinya lengkap loh buat cari tahu informasi bandnya. Tapi masa informasi berupa nomer telepon managernya nggak bisa dilihat? Apa susahnya ngecek Twitter sama bio IG dan catet nomer HPnya dan mesti minta awak media dulu gitu? Ckckck...
 
Tapi ada yang paling epik. Di mana-mana, di setiap sekolah yang menjalin hubungan kerja sama dengan media, pasti lah ada yang namanya administrasi. Baik itu berupa post paid, pembelian majalah, dan segala bentuk pembayaran atau administrasi lainnya. Baru-baru ini ada anak sekolah yang nggak tahu, mungkin nggak mau nanya atau males nanya ke senior atau gurunya tentang gimana caranya berkomunikasi dan bernegosiasi sama media soal administrasi. 
 
Intinya sih kurang lebih kayak di bawah ini :
 
"Selamat sore kak. Kemaren kan bilang untuk pembayarannya seikhlasnya, kita bayar Rp 1.000 boleh?"
 
Wah gila lo asli. Entah ni anak sekolah beneran nggak tau apa-apa atau males banget nanya sama senior dan gurunya, atau mungkin orang tuanya, mana ada yang namanya kerjasama media partner yang bisa dibayar dengan harga Rp 1.000!!!
 
Hadeeehh... Tapi ya semoga aja ya, kejadian-kejadian kayak yang udah diceritain di atas bisa jadi pembelajaran buat kita semua ya. Jangan kebanyakan makan mecin juga, apalagi yang Rp 1.000-an....

 
-- 
Satria Perdana
 
Content Writer
 
Hello Sehat (Hello Health Group)


Twitter : @satriaaperdanaa
Instagram : @satriaperdanaa
Nocturn

Nocturn

Salah satu owner infopensi yang punya motto : "Brutal tapi takwa"
2481 kali dibaca
Bagiin ke temen

Merchandise

T-Shirt Murder Miles Throat
T-Shirt Murder Miles Throat
IDR 160.000
IDR 135.000