Split Single Berbahasa Daerah dari Indonesian Garage Combo, The Panturas dan Sundancer

Jum'at, 07 Mei 2021, Info Band

La Munai Records, baru saja merilis dua single eksklusif (split) berbahasa daerah dari dua kelompok surf-garage-rock garda depan Indonesia, The Panturas (Jatinangor) dan Sundancer (Lombok) dalam format piringan hitam 7 inci. Rilisan ini menjadi salah satu rilisan dalam program “La Munai – Singel Klub” yang akan dirilis berkala.

 

Side A 

The Panturas - Lasut Nyanggut 

Adalah lagu pertama The Panturas menggunakan bahasa dan instrumen daerah, yakni Bahasa Sunda. Lagu yang diproduseri oleh Ricky Virgana dari White Shoes and The Couples Company merupakan hibrida dari musik garage psych-surf-calypso dan oriental pop Sunda. Lagu ini bercerita tentang situasi saat sedang memancing ikan, yang mana jika liriknya diartikan ke dalam bahasa Indonesia dapat diartikan sebagai “Gagal Bersambut”. Istilah tersebut cukup populer dalam kegiatan memancing.

 

Bagus ‘Gogon’, basis The Panturas, menambahkan bahwa lagu ini pertama kali dikerjakan pada tahun 2019, ketika The Panturas sedang ingin ‘mengejar’ sound dan estetika band garage atau tua di Indonesia. “Saat itu, kebanyakan referensi yang kita denger nyanyi pakai bahasa daerah. Sebelumnya kita pernah cover lagu dari Eka Sapta, “Pergi Tanpa Pesan” secara instrumental, tapi rasanya beda saat kita kerjain “Lasut Nyanggut”, yang ini lebih kena. Mungkin karena lagu sendiri dan pastinya bisa merepresentasikan dari mana Panturas berasal, tambah Bagus ‘Gogon’.

 

Side B 

Sundancer - Dedare Tanjung 

“Dedare Tanjung” atau “Gadis Tanjung” adalah lagu yang digubah oleh Sundancer dari dua sumber utama. Sumber pertama mereka ialah “Dark Eyes”, lagu folk dari Rusia yang menjadi sumber asli lagu ini. Sumber kedua ialah dan “Panon Hideung”, lagu gubahan Ismail Marzuki, yang telah membumi dengan lirik Bahasa Sunda. Tanpa mengurangi rasa hormat, Sundancer menerjemahkan lagu “Panon Hideung” ke Bahasa Sasak, bahasa ibu warga Pulau Lombok, tempat Sundancer berasal.

 

“Tujuan utama rekaman ini adalah memperkenalkan kembali khasanah musik dan budaya lampau kepada generasi sekarang. Sebuah pembuktian bahwa lagu yang menggunakan bahasa ibu juga bisa dibikin keren.” jelas Decky Jaguar, Vokalis The Sundancer.

 

Piringan hitam ini akan dirilis dan didistribusikan di beberapa Negara Eropa Barat dan Asia, dengan layout cover yang sedikit berbeda. 

Nocturn

Nocturn

Salah satu owner infopensi yang punya motto : "Brutal tapi takwa"
203 kali dibaca
Bagiin ke temen

Upcoming Event

Merchandise

IDR 160.000
IDR 135.000